Artikel Terbaru

Home » » Oh mamah.. Oh papah.. Oh demplon-kuh..

Oh mamah.. Oh papah.. Oh demplon-kuh..

Posted by Mang Udung Gaya on 16 Januari 2006

Semalam aku mimpi.. bukan ding, semalam nonton "Misery" di TransTv. Film lama, lamaaa banget. Sampai-sampai udung nonton lagi, untuk memastikan kalau udung pernah nonton film itu. Diakhir cerita dapat disimpulkan kalau udung memang sudah pernah nonton film itu.

Film "Misery" bercerita mengenai penulis novel terkenal (Kang Sheldon) yang mengalami kecelakaan dan ditemukan oleh salah satu penggemarnya, Annie Wilkes. Parahnya, si neng Annie ini ternyata rada-rada sakit alias gelo. Kang Sheldon pada hari-hari pertamanya tidak sadar kalau dia berada di lingkungan yang berbahaya. Dan Neng Annie ini bener-bener penggemar tulen, sampai-sampai ceritanya si Annie ini ingat salah satu pernyataan si Kang Sheldon di salah satu stasiun lokal 11 tahun lalu, kebiasaan untuk tidak membuat kopi-an/duplikat naskah atau tulisan yang sedang diselesaikan.

Seru dan gondok, di sini mirip seperti jalur sinetron di Indonesia akhir-akhir ini. Yang doyan sekali memainkan emosi penonton. Hanya di film ini engga ada yang melotot-melotot, marah-marah sambil teriak, trus ada tokoh doyan marah, dan tokoh yang doyan kalah.

Usah nonton "Misery" berlanjut dengan film di tv7 (kalo engga salah). Berjudul "Gambini". Seorang mafia yang ingin menjadi pengacara kemudian berpura-pura menjadi pengacara di sebuah kasus perampokan dan pembunuhan yang dituduhkan kepada 2 orang keponakannya si Gambini ini. Pengacara konyol ini dibantu oleh tunangannya yang ahli dalam bidang automotive.

Kok jadi inget sama "si demplon" yach ? kerusakannya cukup parah, dan terpaksa membuat "si demplon" harus diopname di bengkel sebelah. TuneUp, "pendagingan" kembali "isepan", nge-"cor" lubang oli atas dan bawah (sudah pake baud 19 di bawah dan di atas sudah bukan baud 12 lagi), ini salah satu penyebabnya. Oli mesin langsung kering, karena ada kebocoran pada lubang pembuangan oli, dan 2 biji benda yang ada hubungannya sama mesin di block kopling hancur, biji pelornya masuk ke ruangan kipas. Jadi stuck! kipas males muter, mesin otomatis engga bakal hidup!! walah... lieur!

Minimal seminggu udung harus beradaptasi kembali dengan angkot, angkot 07 pulak! mengingat BBM sudah gila-gilaan harganya ( kenaikan BBM tertinggi dalam sejarah pemerintahan Indonesia ) bayangkan saja, biaya transportasi membengkak! Engga heran kasus bunuh diri di Indonesia, khususnya di Jawa Barat meningat tajam. Dan kasus ini terjadi pada orang-orang pada usia produktif. (sumber: nonton tipi!)

Beberapa postingan yang engga jadi diposting di hari-hari kemarin:

Hari jum'at:
Ada kartu undangan dateng, sedikit spesial (engga pake telor) karena diantar langsung oleh calon pengantin pria-nya. Undangan warna biru muda dengan lokasi resepsi yang cukup mengundang "jiwa petualang" bangkit kembali. Lokasinya yang berada mendekati kaki Gunung Halimun. Itu juga kata si calon pengantin pria-nya, "sekalian mampir ke tempat lo dung, mo ngasih undangan juga ke Ardan.." Kebetulan lokasi Udung deket sama Radio Ardan. Malah akhir-akhir ini orang-orang Radio Ardan malah suka main ke warnet sini, katanya sih, koneksi di sana lagi ada masalah. Doyan kena samber petir. he.. he.. he..

Sambil nyruput PepsiBlue, si calon pengantin cerita kalau dia abis beli baju penganten keliling-keliling Kota Bandung. Ugh kok beli ? udung langsung protes, gimana engga Udung aja pas merit mampunya cuman "nyewa" kok! wah.... bonafide juga neh. Pas ditanya," lo kok beli baju penganten ? bukannya sewa ? sambil senyum-senyum dan berusaha "nelen" cairan biru dia bilang, itu ntar abis kawinan gw, gw mo buka usaha sewa peralatan penganten dung, jadi engga bakalan sia-sia gw beli... Wew! he... he.. he.. temen udung yg satu ini jiwa bisnisnya masih kental.

Abis basa basi-nya kelar, minuman dia juga belum habis 1/2-nya. Udah pamitan mau ke Ardan, ngasih kartu undangan. Abis itu meluncur ke Katamso. Selamat yach mang, semoga acara perkawinannya sukses dan cepet bikin anak. Masa mamang cangkul udah bikin yang ke-2. Situ lom sebijipun. He.. he.. he..

Hari Sabtu-nya:
Ujan hari sabtu engga begitu galak seperti hari kemarinnya. Petir tralala di sana-sini bikin jantung mau copot. Pasalnya, di sekitar warnet ini banyak pohon gede, kalo satu pohon aja tumbang bisa bikin repot lingkungan sekitar. Pohon gede dengan diameter 1 s/d 1,5 meter dan tingginya hampir dua kali lipat tinggi tiang bendera di kelurahan 'kan bisa bikin hancur rumah. Apalagi tiupan anginnya bisa membawa air hujan di sela-sela lubang angin. Basah juga.
Hari Sabtu mungkin ada toleransi kali yee, selain hari dimana PNS dan pekerja kantoran libur, mungkin juga hari dimana para pawang hujan bekerja agar acara outdoor yg dia dukung engga kehujanan. Mungkin juga karena hari Sabtu itu 'kan weekend dan malam minggu punya acara lah... (logat ama SPOK jadi kaco gini yach?) Jadi kesimpulannya gini aja dech, kalau hujan di malam minggu, banyak hati yg merindu! karena hujan engga bisa "apel".

Beda cerita dengan udung, yang berkuda-kan Vespa "kolot" tahun 1973 dengan suara mesin yang sudah mengalahkan suara knalpot. Akhirnya hari "H" itu datang juga. Ceritanya jam 4 neh, abis hujan, jalanan beraspal dan sedikit licin - karena kedua ban motor udung yg sebetulnya udah engga laik jalan alias gundul bin botak, udung jalan agak pelan-pelan aja.
Habis pertigaan Gandok (ciumbuleuit), motor udung sejajar dengan angkot 07 yang udah terkenal rada "ngerasa" jalan milik engkong-nya. Motor udung berhasil melalui angkot itu, karena ada penumpang yang naik di depan Apotik, parahnya tuh angkot masih nyalain lampung sign kanan. Engga heran, udung udah biasa kok, ngadepin supir angkot "jenis" begini.
Jalanan di depan udung kosong, cuman ada pejalan kaki yg celingukan nungguin angkot lewat, mendekati jembatan Babakan Siliwangi Udung "ngoper" ke gigi 4 dulu biar dorongan laju motor tidak memaksa gigi kopling untuk menyaingi putarannya. Lepas dari jembatan sekitar seberang pintu SaBuGa, mendadak ada suara "lucu" mirip suara knalpot yang "terbekap", tiga detik kemudian mesin "si demplon" (motor vespa udung) mati dengan sukses!
Padahal perjalanan masih ada sekitar 3/4 kilomete lagi, dari TKM (Tempat Kejadian Mogok) ke jalan sekeloa engga masalah, nanjak dikit memasuki daerah Sumur Bandung (deket mek-di simpang dago) dari sana jalanan menurun. Nah, repotnya sesudah jalans sekeloa ada tanjakan yg cukup "aduhai". kemiringannya udah bener-bener miring untuk status "mendorong vespa mogok dengan ban sedikit kempis". Ya sutra lah, apa boleh buat ? ijo kecil berbulat-bulat.

Dengan semangat yang dipaksakan, dan si "Acer" dipunggung plus jacket kulit udung yg beratnya 1/2 kilo, udung perhalan-lahan mulai bergerak mendorong motor menuju rumah. Bener aja, udah sampe tanjakan "ODO" (orang-orang nyebutnya tanjakan odo) abis keki dilihatin sama tukang ojek yang cengar-cengir. Bukannya nolong, malah ngetawain. ugh! makin keki aja lihat tanjakan "ODO" dengan garang menantang di depan mata. Meski jalannya sudah diperbaiki engga ada lubang di jalan (cuman kalo malem kadang suka ada lubang jalan-jalan.. hehehehe) tetep saja tanjakan itu sempet bikin putus asa.

Baru 1/2 jalan dari tanjakan itu, betis udah kerasa panas dan badan udung sudah bermandikan keringat. Kebayang kan ? gimana kata "harum dan mewangi" menjadi kabur artinya pada saat itu ?
Wah... status udah ember-gensi (darurat maksudnya) mau pingsan wah, engga seru. Masa pake jacket kulit pingsan gara-gara dorong motor ? tapi mata udah berkunang-kunang nich. Pening, jidat udah kek ditabok pake sendal Tasik yang tebelnya "ujubilee". Abis tanjakan udung bisa menarik nafas lega. Betis masih panas, mandi keringat, kepala cekot-cekot, nafas (aseli) sudah tersengal-sengal. 100% capek 100% ripuh 100% kejadian memalukan.

Sampe rumah juga. Akhirnya penderitaan udung sementara berakhir. Nunggu session ke-2, dengan judul "si Demplon Turun Mesin" weks!

Dan hari minggu-nye:
Setelah semaput semalaman, udah dibangunin pagi-pagi. Ternyata udung udah janji mau ngajak jjp (jalan-jalan pagi) sama Ade sama Bini. Engga jauh-jauh seh, cuman ngajak Ade via sepeda barunya.
Kali ini beda, minggu ini Bini ngedadak pengen beli timbangan (alat timbang untuk keperluan di dapur) Soalnya sudah survey ke beberapa mall/mart ternyata harganya lebih murah di pasar baru. he.. he.. he.. Dan sekalian "nengokin" tempat jualan mainan anak-anak. Tempat ini khusus didatangi oleh para penjual mainan eceran. Mereka belanjanya di sini. Bisa dibilang kalau sepanjang jalan Sudirman adalah toko grosir khusus mainan. Dan kalo dilihat dari harganya, jangan kaget. Bisa-bisa buka toko mainan anak-anak di rumah. Dari mainan kecil sampe yang segede pintu, dari boneka sampai handphone mainan, dari mobil remote control sampai peralatan memasak mainan. Untuk urusan harga juga bisa nego. loh, jadi promosi gini yach ? mmhhh....

Berangkat ke pasar baru, berhubung "si demplon" lagi di-"ICU" jadi acara dilanjutkan dengan menggunakan Mobile Mercy alias DAMRI. Karena berangkatnya dari pool DAMRI di Adipatiukur/Unpad, jadi kursi masih banyak yang kosong. Maklum jenis trasportasi ini paling digemari di Bandung. Selain harganya murah, juga terdapat banyak jurusannya. Ya engga sebanyak angkot seh, di Bandung angkot sepertinya paling banyak jurusannya dibandingkan dengan kota-kota lainnya.

Sepanjang jalan kami bernyanyi-nyanyi, bertamasya keliling kota Bandung. he.. he.. he.. saingan sama yang pengamen. Sedari tadi pengamen melantunkan lagu-lagu Ebiet G. Ade. Bikin ngantuk. Belum lagi pedagang asongan, yang bener-bener "ngason-keun" dagangannya ke pangkuan penumpang.

Pulangnya udung naik Mercy lagi, wuihh... panas banget. Engga seperti hari-hari lainnya. Hari minggu siang ini panas banget. Mhhh paling enak makan bakso. wew! jadi inget berita-berita di TV (Formalin and Meatball Rats) masa bodo, masa seh Bakso Mbak Ari pake kek gituan ? Buktinya masih banyak pembeli. Ngantri sekitar 2 s/d 5 menit untuk mendapat tempat duduk. Mantabs, Mie Bakso Urat Campur (campur toge, bihun sam sayuran) and no Union!! he.. he.. he..

Sampe rumah udah bener-bener siang, dan masih malas untuk *toel si demplon* ah,.. mendingan buka komputer, dengerin lagu "nge-track"-nya Nerolband. (pasti lom denger, soalnya yg udung dengerin juga kopian dari cd master-nya band mereka. Jadi kasihan sama bassis-nya. Bokapnya nyalonin jadi bupati di salah satu kabupaten di Jawa barat, sampai blog ini ditulis sudah kurang/lebih 7 hari menghilang tanpa kabar.
Mirp adegan film aja.

Today!

Billing warnet got stuck! awalnya dari hari Jum'at. Kesialan terus menerus terjadi. Mungkin karena harddisk yang udah "kolot" jadi harus dibenahin semua. Ya sudah, pake harddisk baru, diinstall winMe, wush wush wush !! Billingnya ngawur, beberapa feature engga jalan, termasuk counter-nya. Jadi mirip keadaaan masih demo/unregistered. Padahal register udah full. Dan ternyata billing yang dipakai khusus untuk pemakaian win98. Ok, win98 jadinya. Dan beberapa saat lalu sudah fixed dan mulus. Hanya satu hambatan setiap print-out gagal dan berakhir "Blue Screen of Death" walah..... udah dapet wanti-wanti dari si Bos kalo nge-print-nya memang masalah, jadi siap-siap install ulang aja. Udung coba test nge-print dari notepad, dan bisa! kalau nge-print dari Msword, nah langsung biru, cuman engga langsung nge-hang. Masih bisa jalan lagi.

print File/Sharing belum di-enable, nah untuk yang satu ini pasti butuh restart windows. Bener aja, window harus direstart. Kemudian kesialan-pun terjadi lagi, windownya tidak mau nongol, pada layar BIOS masih ada kedetect. Pas direstart lagi, ada tulisan menyeramkan "can't find boot systems" !!

Yihaaa !!! windownya crash!! status harddisk terdetecksi hanya saja masalah "kecil"-nya windownya tidak terdeteksi, termasih partisi, systems file, semua !! nice dude!! Setelah bolak-balik restart, cabut-pasang kabel data, confirm sana-sini. Akhirnya diputuskan untuk memakai manual billing! aduh..... selucu-lucunya, kejadian ini terulang terus kalau pas udung yg jaga. Bikin bete aja, udah pasti ada prasangka-prasangka lain yang engga enak neh...

"begitu hitam prasangka oranggggg, karena seringnya bercintaaaaaaa...... dengan kegagalaaannnn......" by Ine Chyntia

ah,... mencoba untuk tertawa di tengah-tengah bencana. Memang tidak sedahsyat Tsunami dan tidak se-gempar longsor di Jember. Bisa memungkinan untuk membangkitkan jutex dan betew!

Sudah lah, kisah butut yang membosankan.

Thanks for reading & sharing Mang Udung Gaya

Previous
« Prev Post

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts