Artikel Terbaru

Home » » di Telepon

di Telepon

Posted by Mang Udung Gaya on 16 Juli 2007


Halo jual beli alat musik ? ya, betul. bisa dibantu pak ? begini saya baca di koran disana jual keyboard Yamaha PSR 2100 second ? ya, betul pak. berapa harganya ? kita nawarinnya x.xxx.xxx pak. wah, masih mahal juga yach ? memang barunya berapa pak ? oo.. type 2100 sudah tidak ada barang barunya pak, kalau pun ada juga pasti stok lama dan itu jarang sekali pak. makanya type ini jadi banyak dicari orang. oo..

ini alamatnya dimana pak ? di jalan xxxxxx xxxx xxxxx x xx x pak masuk dari jalan xxxxxxxxx daerah xxx. ooo.. kalau begitu saya mau jual keyboard juga nih.. yamaha psr 2100 terima berapa pak ?

nah kalau sudah kejadian seperti ini, namanya kecolongan. Wajar saja orang ingin jual barang mereka survey dulu harga pasaran berapa. Tapi ini tetep saja tidak bisa merubah hukum jual beli yang berlaku. Beli semurah mungkin dan jual semahal mungkin. Situasi seperti di telepon di atas bisa saja disisipi dengan pertanyaan, ini bapak mau jual atau mau beli barang ? bisa saja yach ? pintar-pintar bicara saja. Batasannya adalah jangan sampai membuat lawan bicara tersinggung. jika ingin menyerang dengan kata-kata, lebih baik dengan tehnik serang kemaluannya. maksudnya, rata-rata kalau orang sudah malu, mereka tidak tahu apa yang harus mereka lakukan atau katakan. bahkan jika telak sekali, biasanya akan langsung diam dengan memutuskan sambungan teleponnya. sudah biasa itu, biarkan saja. ada satu pengalaman yang awal-awalnya bisa membuat dongkol.

halo selamat siang ini studio musik ? oh bukan mbak ini toko alat-alat musik. maaf mas kalau mau rekaman bisa ? yaa tidak bisa mbak ini bukan studio rekaman. gimana yach mas, saya mau rekaman nich. mas tahu engga tempat rekaman di bandung ? maaf mbak saya kurang begitu mengenal studio untuk rekaman. disana bisa rekaman engga mas ? yaa engga bisa mbak ini kan toko bukan studio ?

busyeet.. ini orang sakit atau iseng ? sudah tahu toko masih juga ngotot!

Halo selamat siang. siang bu, bisa dibantu ? ini toko alat musik ? ya betul bu. di sana ada jual drum second ? ada bu, ibu cari drum yach ? egh.. engga di sana bisa tukar tambah alat musik ? bisa bu, bisa.. ibu mau tukar tambah apa ? begini.. saya ingin drum buat anak saya, bisa engga saya tukar tambah dengan alat musik saya ? bisa saja bu, boleh saya tahu alat musik apa yang ibu punya ? saya punya kendang bisa ditukar tambah dengan 1 set drum ?

suatu siang, ada 2 orang anak kecil masuk toko dengan percaya diri. Mas.. mas.. di sini ada sticker ? sticker apa ? aku tanya balik. di sini ada sticker spiderman engga ? ya ampuunn..

di depan toko hampir 70% area kaca depan toko penuh dengan sticker. mulai dari merk produk sampai nama studio, nama band musik atau rental sound. mungkin anak-anak ini pikir ini toko bandar sticker.

Thanks for reading & sharing Mang Udung Gaya

Previous
« Prev Post

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts