Artikel Terbaru

Home » » Minggu santai..

Minggu santai..

Posted by Mang Udung Gaya on 04 Juli 2005

Jam 8 pagi, rencananya jalan-jalan pagi di sekitar gazebo dan sekitar halaman gedung Telkom. Di sana beberapa tempat favorite menjajakan dagangannya, beberapa penjual buku bekas dan majalah, penjual cd program dan game bajakan, juga ada beberapa penjual vcd dan cd mp3, tidak ketinggalan juga penjual kaset lagu-lagu tempo dulu. Tukang bubur menjadi sasaran pertama, selanjutnya tukang baso ikan dan atraksi topeng monyet. Itu kalo jadi, biasanya tiap hari minggu suka ke sana, pulangnya mampir ke pasar. Yah belanja untuk dapur, masa ke pasar mau periksa gigi ?
Pagi ini udah biasa, semua udah pada siap untuk berangkat akhirnya dibatalkan. Karena alat transportasi satu-satunya, "si demplon" (nama vespa ps 73 gw) dudukan jok depannya patah. Sempet curiga dengan berat badan, masa potongan besi segitu tebelnya bisa patah ? padahal beberapa hari lalu ketemu dengan temen lama, dan dia bilang badan gw kurusan di banding 7 tahun lalu.
Akhirnya meski orang rumah udah siap resmi dengan kostumnya untuk JJPDGT (jalan-jalan pagi depan gedung telkom) resmi juga dibatalkan. Acara selanjutnya yach, nge-bongkar body "si demplon" awalnya cuman buka jok depan, kok malah buka dop mesin ? langsung deh berlanjut dengan nge-bongkar knalpot yang masih standar pabrikkannya. Gara-gara ada tawaran gratis, untuk mengganti knalpot lama dengan knalpot bekas vespa putih th 65 punya dia.
Mayan ngirit, soalnya knalpot "si demplon" emang udah uzur, bayangin aja dari tahun 1973 !! gw juga lom diniatin bakalan nongol di dunia ini. Dengan gaya mekanik profesional cman bongkar jok depan dengan knalpot badan udah penuh dengan oli, capek juga sampe buka-buka dop mesin untuk ngebersihin busi. Proses perbaikan ini memerlukan tenaga tukang las, berhubung gw bukan tukang las dan cuman montir dadakan yang bisa cuma bongkar doank. Terpaksa rangka jok depan yang lumayan beratnya disiapin dengan 2 knalpot yang serba item untuk dibawa ke bengkel las. Tukang las langganan letaknya lumayan jauh. eh.. pucuk cinta ulam tiba, kebetulan kakak mo nge-las dudukan jok belakang, ya udah bareng aja dibonceng ama dia.

Abis begadang semalaman membuat mata terasa berat sekali, apalagi jam 10:00 terik matahari mulai terasa panasnya. Bikin kepala tambah goyang-goyang, mana di kiri dan kanan memegang erat 2 kantung kresek, engga berat banget seh cuma kalo kelamaan mayan pegel juga lah.
Sekitar 10 menit sampai bengkel las, di sambut beberapa pasang mata dari kios buah-buahan sebelah. Dan sangat menyenangkan sekali tampaknya bengkel las sedang tutup hari minggu ini. Kek pegawai negeri aja pake ada cuti segala, jutru kalo hari minggu langganan biasanya kan banyak ? iyah kan ? (cuman tukang las yang tahu jawabannya)
Katanya sih itu biasa, kang ASep si empunya bengkel suka agak telat datangnya. Maka kami memutuskan untuk menunggunya sambil mengobrol menghadap ke jalan. Tidak lama kemudian kawan datang dengan Lambreta 125 warna itemnya datang, bukan orisinil sih. Meskipun punya 3 lambreta di rumah, cman yang dia bawa sekarang sudah memakai mesin dari vespa. Lambreta apaan seh ? lambreta mirip dengan vespa, bisa dibilang saudara tua-nya Vespa. Sama-sama dari Italy. Motor Lambreta jenis motor yang antik dan jarang ditemui di jalan. Hanya beberapa orang saja yang mempunyai barang seperti ini. Balik lagi dengan kawan yang bernama Didi ini, berbaju ala Jawara berlogo salah satu perguruan tinggi di Bandung hari itu membawa salah satu lambreta-nya yang sudah bermesin Vespa berwarna hitam ke bengkel las yang sama.

Lama waktu berselang Kang Asep masih belum muncul juga, tapi kami bertiga asik terlibat obrolan seputar motor vespa dan lambreta. Tentang even bulan Agustus nanti, parade motor keliling kota. tentang penyakit mesin motor masing-masing. Gw engga mau ketinggalan meski pegang motor vespa belum sebulan, tanya ngalur-ngidul, ketawa-ketawa, meski pas akhirnya ngobrol berlanjut pada masalah mesin. gw aseli lom faham, mangut-mangut kek kuda sambil cengar-cengir engga ngerti. engga kerasa waktu udah jam 12 kurang, matahari makin meniggi dan panas. Badan makin engga keruan, terakhir mandi kemaren sore, dan sekarang udah kerasa penat, berkeringat, ngantuk, pegel-pegel plus lapar! mana pengen pipis lagi, pokoknya wuueedannn man ...!

Untuk mengatasi rasa kantuk, dan berusaha untuk membuang air sisa tubuh (air kencing) gw celingukan nyari wc umum. Padahal di seberang jalan ada rumah sodara. Bukannya engga mau ke sana sekedar numpang pipis doank, malu aja.. coba aja pikir, di sana tuh yang tinggal sepupu gw ama suaminya, mana pake baju sisa begadang pake celana perang 2/3 warna ijo kumal. Walah, ntar disangkain macem-macem -dikira mo minta sedekah kan ? turun harga dong! gengsi aws...
Sumpah ini aer udah mendekati pintu pelepasan, mana tahaann...! Terpaksa nyebrang, mendekati rumah yang tampaknya sepi banget, setelah di ketok-ketok beberapa kali engga ada sahutan. Sambil celingukan kek maling jemuran, idih kok sepi ? gimana lagi, yaaa balik lagi dech ke tempat bengkel las, dan si empunya masih belum nongol juga. Gila, ini udah kelewatan neh.. engga kuat, gw inget ada sekolah esde deket sini, pasti ada wc-nya di sana.

Selang 1/2 jam kemudian lega dech, pelepasan yang cukup banyak ini tersalurkan di salah satu kamar mandi wc sekolahan esde ini. Engga peduli dengan baunya yang sangat menyengat, ruangan sempit itu bisa menyelamatkan muka gw dan harga diri gw.

Udah jam-nya ceriwis neh (jam 12:30) kang Asep masih belum nongol juga, akhirnya acara ngelas dibatalkan juga. Eh.. ada yang lain lagi. Pas pulang, lambretanya engga mau hidup mesinnya, molor lagi deh waktunya terbuang begitu saja, mana udah kepalang dibongkar, 2 kresek itu masih belum dituntaskan, kepala udah goyang sana-sini mirip orang mabok -ngantuk abis, biasanya kalo udah begadang sekitar jam 10 pagi ada jatah tidur sampe sore. Dan tidak lupa untuk melengkapi skenario hari ini, perut berunjuk rasa mengeluarkan suara-suara tak tahu malu tanpa kalo belum diisi.
Mo ngeroko udah kosong, tinggal bungkus doank. Mo ambil punya kakak diintip tinggal satu batang, engga ngeh-lah!

Bangun sekitar jam 20:00, bini udah ngomel-ngomel. "Udahan donk tidurnya..." hihihihihi paling seneng kalo denger omelan bini, seneng aja kalo lage seneng, kalo gi mumet denger omelan bini malah mumetnya bertambah jadi stadium 3 plus!
Meski belum 2 tahun, anak kecil juga bisa kangen juga yach ? buktinya Ade dengan suara cadel memanggil " Yah... yah... ayah.." seulas senyum menghiasi muka kecilnya. Sambil menunjukkan mainan bonekanya, Ade langsung duduk di pangkuan gw. Dunia terasa indaaaaahhhh banget, padahal di tipi gi nonton maling motor di salah satu kota di Sumatra hampir mati digebukin masa, mana di telanjangin lagi!.

Itu dongeng gw hari minggu kemaren, sungguh amat sangat capek sekali banget pun! punggung dan pinggang terasa seperti remuk. Sambil kututupi "si demplon" dengan jas biru takut ntar malem hujan turun, di benak nyusun acara untuk besok, yaitu: ke bengel kang Ade untuk acara ngelas rangka jok dan knalpot!

Back!

Thanks for reading & sharing Mang Udung Gaya

Previous
« Prev Post

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts