Home » » Escape from reallity

Escape from reallity

Posted by Mang Udung Gaya on 02 April 2005

Maksain posting, ini hari udah niataan posting dari tadi pagi kesampean pas jam-jam segini. Pasalnya tadi "oprek-oprek" layout. Itu juga engg sampe kelar. Abis tadi posting fi FS bulletin, giliran di bloger yg belum sempet posting. Ceritanya lagi engga begitu mood, ini gara-gara sepokat EdFo kesayangan ada yang nyolong. Asyem,.. jadi "murang-maring" kesana-kesini -malah sopir angkot juga kena dijutekin. Parah banget kejadian akhir-akhir ini, sebelumnya seminggu yang lalu sepeda keponakan kenak colong maling juga.

Kasihan mana pake acara nangis-2 segala. Sekarang spokat EdFo kesayangan berikut beberapa penghuni rumah lainnya dan 2 penghuni kost-an. Antara lain Spokat 4 pasang plus jacket Kulit warna coklat yang digantung depan pintu kena embat juga. Makanya jangan heran kalau lihat berita di TV para maling yang digebukin malah ada yang sanpe dibakar hidup2. Biada memang, tebusan dari sepatu ditukar dengan nyawa. Justru di sini masalahnya, rata-rata maling kek ginian tuh berupa maling2 kambuhan. Malah engg dinyana2 eh. tetangga sendiri. Cman kalo sudah beberapa kali kejadian, wajar saja bagi korban kemalingan ini merupakan 12kg di tenggorokan (maksudnya gondok!) Nah makanya pas kalo ada maling yang tertangkap, warga yg merasa pernah kenak kemalingan padahal malingnya beda -ikut2an hajar tuh maling.

Pernah dulu ada maling sendal di warnet, pelakunya temen sendiri. (sekarang bukan temen kok!) Kacau banget, padahal tuh orang udah mulai dipercaya untuk jaga di warnet. Sangat menyebalkan lagi ketika tahu orang ini bisa keluar dengan tebusan dari polsek. Hueks !! akhirnya kembali pada persoalan dasar. Everybody need money !! :P engg munafik seh, semua orang termasuk saya juga butuh duid, hanya persoalannya bagaimana proses duidnya itu datang dan pergi. Ah...

Akhirnya, dengan sedikit napsu. Saya setuju jika maling2 sendal/spatu seperti ini memang harus dihukum kek gitu. pukul rame-rame cman jangan sampe mati, urusannya berabe nantinya. Yah minimal copotin aja kedua telapak tangannya. :P

Ada solusi yang saya kira paling baik bagi para pelaku kriminal sexsual. Seperti pemerkosaan terhadap anak dibawah umur. Nah hukuman mati bagi penjahat model ini saya pikir tidak cocok. Dia tidak akan merasakan akibat dari perbuatannya yg akan dirasakan oleh korban selama hidupnya. Hukuman bagi pemerkosa cukup "Sita Semua Alat Bukti kejahatan" oleh negara, kemudian biarkan pemerkosa itu bebas. Toh, "alat kejahatannya" sudah disite negara, dan tidak akan melakukan kejahatan seperti itu lagi.

Kalo udah napsu gini, udung suka banyak ngomong. buktinya dari judul postingan dengan isi postingan engga ada yang nyambung.

Thanks for reading & sharing Mang Udung Gaya

Previous
« Prev Post

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts