Artikel Terbaru

Home » » 3 hari ( 3 x 24 jam ) - Fiuh !!!

3 hari ( 3 x 24 jam ) - Fiuh !!!

Posted by Mang Udung Gaya on 20 November 2004

Hari Ketiga ( 05:15 s/d 20:15 )

Dari semalam udah firasat engga bakal ada yang bener nich. Contohnya ; mobil yang dipesan gagal, karena blom balik dari Jakarta. Yang lainnya, niat ke sana emang engga ada alias males banget. Sampai malam blom ada kabar ajakan untuk ikut pergi ke Cipanas sekeluarga. Jelas aja, soalnya urusan mobilnya aja belom pasti. Pas jam 23:30 baru ada ajakan untuk pergi bareng ke Cipanas dalam rangka silaturahmi, aku iyakan saja. Soalnya gimana lagi engga bisa nolak, apalagi kalo istri ikut berarti si kecil juga ikut.


Paginya, sekitar jam 04:30 rumah udah rame, semua rebutan ke kamar mandi. Kamar mandi di rumah cman satu, aku mengalah mandi di kamar mandi anak-anak kost. Mumpung anak kostnya masih pada mudik, disana ada 4 kamar mandi. 2 di atas dan 2 lagi di bawah, cman yg berfungsi cman 3. Salah satunya yang diatas masih belum dipakai dan masih dijadikan gudang peralatan bangunan. Bangunan kost-an yang berjumlah 12 kamar itu, baru rampung untuk bagian bawahnya saja, itu juga baru 5 kamar yang sudah berpenghuni. Jam 06:15 hampir semua pada siap, termasuk aku dan istriku. Pikirku biar bisa memilih tempat duduk, aku mendahului yang lain menuju mobil, kabarnya mobilnya udah ada. Hanya saja berhubung lokasi rumah "agak" masuk ke gang, jadi mobil di parkirkan di lapangan yg letaknya tidak jauh dari rumah. Ugh, jadi minder campur seneng pas lihat mobil apa yang akan dipakai. Hehhehe Kijang Capsule Warna Merah Jambu ( keknya mirip2 lagu yach ? ) Paling ini cman beberapa orang yang masuk, belum lagi ponakan 3 biji. orang Dewasa aja paling sesak banget masuk 10 biji. Blom lagi kakak ipar dari Jakarta, doi orang ambon bok ! badannya tinggi besar, berkumis tebal tapi baek banget, nah ! lom lagi udung, meski udah puasa selama sebulan penuh ( engga ada yg bocor loh bow ! ) tetep aja nich badan kebilang bohai :) dan ada 2 orang dewasa lagi yang ikut. Jelas banget kalo ini mobil dah kaga muat. kakak ipar engga semua yang ikut, yang satu udah masuk kerja, yang satunya meski libur tapi harus standby di rumah kalau-kalau ada panggilan tugas, nah yg satunya lagi pergi ke solo ke keluarga suaminya. Bingung juga, akhirnya inisiatif sapa .. entahlah yang tidak bisa masuk mobil harus ikut dengan bermotor-ria... walah. Mana si belalang tempur-ku kemaren udah tak genjot ke cikole abis-abisan, lom lagi statusnya yang lom ganti oli ( udah hampir 4 bulan euy !! ) Bingung juga, akhirnya ikut juga. Aku balik lagi ke rumah ambil motor dan helm.

Kuputuskan motorku mengikuti motor "smash"-nya kedua kakak ipar dibelakang. dan aku membonceng bang Abe. Anehnya hari itu aku malas pake jaket kulitku. yang kupakai rompi anget merah jambu ( merah jambu lagi...) Karena ini baru pertama kali aku pergi ke luar kota pake motor jadi aku ngotot untuk berada di belakang. Bilang aja engga tau rutenya. Dari Adipati Ukur menuju taman sari, via jalan tembusannya menuju cihampelas -> jalan pasirkaliki dan belok kanan menuju jalan pasteur. Dari sana ambil jalan ke kiri entah jalan apa itu namanya yang jelas jalan itu tembus ke daerah pintu padalarang. Dijalan kami hampir bisa dibilang ugal-ugalan. Antara kecepatan 80 s/d 90 KmH. Bukannya sok jago, ini gara-gara udung engga tau jalan mana yang harus diambil nanti pas habis jalan Rajamandala. Aseli menuju Cianjur "Blank" banget !! Makanya seperti setan saja mengemudikan motor. Dan benar saja hampir 2 kali udung mau nabrak orang, pertama gara-gara menyusul dari arah kiri di jalan padalarang, yang kedua pas mendekati jalan Rajamandala ketika hendak menyusul bus dari arah kanan, dan berpapasan dengan mobil pada arah berlawanan. Pas di jalan Rajamandala, aku kehilangan jejak disana dengan cuek dan rada nekat terus saja menyusuri jalan tsb. Memasuki jembatan entah itu saguling atau apa, kira-kira 1/2 kilo panjangnya aku bertemu dengan mobil kijang rombongan keluarga yang baru bertemu. Disana Alhamdulillah motor sengaja tidak kupacu kencang-kencang. Memasuki Cianjur, posisiku tetap di belakang mobil rombongan, lepas menuju cipanas, aku sudah kehilangan jejak lagi. Pasalnya mobil rombongan agak terhambat dengan alur jalan yang macet. Memasuki jalan Cugenang, sesudah lewat jalan "tapal kuda" mendadak ban belakang motorku gembos. Dan untungnya saat itu tidak pada kecepatan tinggi. Aku pikir kena paku. Sambil menanyakan bengkel tambal ban kepada penduduk setempat yang sedang menunggu angkot, ku dorong motorku. Katanya ada bengkel tambal ban terdekat di dekat rumah makan ayam bakar jakarta. "Teu teubih da tuh cakeut " (artinya: engga jauh kok, tuh deket..) busyet !! deket apaan ? hampir 1 kilo kudorong motor itu. Sampai pada bengkel tersebut berurutan dengan seorang tentara yang baru pulang mudik bersama istri dan seorang anaknya. Kasusnya sama tentara itu ban depan motornya gembos. Dia bilang dia baru saja mendorong motornya dari arah jembatan bawah !! busyet 1,5 kilo tuh !! hhihihihihi engga papa dech pak, kalo tentara pasti staminanya lebih bagus dari pada udung. Mencoba menghubungi istri via handphone agak lama tersambung, pas tersambung eh malah mati gara2 lowbatt. Duh kok ada-ada aja yach ? via sms saja, dan di reply juga katanya mereka sudah sampai di tujuan sekarang sedang menunggu di pinggir jalan depan POM Bensin Pasar Cipanas. Weleh... kenceng juga tuh sopir bawa mobil. Ban dalamnya diganti, karena gembos bukan gara-gara kenak paku atau apa. Ini karena "bunglon" pentil-nya copot !! wew !! kasus yang jarang terjadi neh. Yasud atuh diganti aja ban dalemnya. Di bengkel Cugenang memakan waktu sekitar 45 menit. Perjalanan diteruskan menuju Cipanas. Akhirnya aku memasuki peradaban (maksudnya : udah masuk daerah rame, engga seperti tadi. Kiri selokan mirip2 jurang 15 meteran, kanan rumah penduduk yg jarak nya satu sama yang lain cukup berjauhan.) Jalanan macet, maklum lebaran. Banyak orang-orang yang berlibur di Cipanas, abis keluar dari daerah yang disebut "kampung cina" jalanan menurun, kemudian naik lagi. Di sepanjang jalan banyak spandul-spanduk menghiasai suasaha jalan yang panas dan kering. Salah satu spanduknya kubaca, Servis geratis untuk semua Motor Honda, Mhhh pikirku sekalian service trus ganti oli bisa donk, entar mampir dulu.. Lamunanku terhentak tiba-tiba, ketika di depan BCA Cipanas, Stang motor jepitku sebelah kanan patah mendadak, keadaan saat itu kecepatannku masih diambang 10 KmH. Motorku oleng, mesin menggerum kencang sekali, secepat itu handle kopling sengaja aku tarik kuat-kuat. Tangan kananku masih memengan stang yang patah. Akhirnya motorku oleng ke kanan dan mendarat mulus pada aspal berdebu yang panas. Sejenak aku sadar, bahkan ketika benturan terjadi diantara badan motor dan jalan - kulihat pemandangan didepan seolah-olah gerakan lambat. Bahkan lutut kanan yang terjepit badan motor tidak terasa sama sekali. Keadaan sesudah itu sepertinya sangat cepat sekali. Tukang ojek yang sedang mangkal di perempatan jalan berhamburan menolongku. Aku coba mencari bang abe yang tidak terlihat tiba-tiba sudah berdiri dan membantuku berdiri. Motorku oleh salah satu tukang ojek di"standar"kan di jajaran motor ojek. Mereka bilang, jangan cepat kepinggir jangan sampai kelihatan polisi. entar urusannya berabe dan panjang !! Setelah diam sebentar, salah seorang menyodorkan minum. Kuraba handphone ku, walah... layarnya hancur tampak cairan LCD-nya keluar. Ah,.. biar saja dulu, yang penting sekarang motor, gimana caranya benerin motor. Masa harus dititip dulu ?

Akhirnya singkat cerita, motorku udah bisa dipakai lagi dengan catatan dalam 1 minggu ini harus "General Medical Check Up" langsung ke AHASS Honda-nya. Walah berabe neh... jajan pulak motorku.
Sampai hari ini engga ada rasa sakit pada sikut kanan dan lutut kanan, hanya pegal dan linu biasa. Cman repotnya kalo harus jalan agak jauh atau naik tangga.. lutut ini sepertinya mau copot saja. Hasil meng-evaluasi-kan diri sendiri nasib udung masih beruntung, kalo kata orang sunda mah, "leuheung masih keneh ditangtayungan ku Alloh....balik salamet keneh, awak euweuh anu coplok atawa leungit..."

Sebetulnya udah malas cerita soal "kecelakaan" ini, hanya saja beberapa rekan masih bertanya2 kronologis kejadian ini. Ringkasannya kira-kira seperti diatas dech..! :P jadi kalo ada yang tanya suruh buka blog udung aja yach ? heheheh ...!!

Thanks for reading & sharing Mang Udung Gaya

Previous
« Prev Post

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts