Artikel Terbaru

Home » » Dia berhak hidup

Dia berhak hidup

Posted by Mang Udung Gaya on 23 Oktober 2004

Manusia tidak bisa mengatur Hidup, Mati, Jodoh, dan Rejeki. Apalagi jika seorang manusia memutuskan untuk mengakhiri hidup orang lain. Atas nama kesusahan dalam rejeki, manusia mengajukan/meminta sebuah lembaga untuk mengakhiri hidup orang lain. Dimana orang lain itu adalah orang yg pernah dia berikan janji sehidup dan semati. Dia juga berhak untuk hidup. Apa hak-nya bertindak sebagai Tuhan ? Jika memang Tuhan meminta hambanya untuk kembali kepada-Nya tidak untuk saat ini ? Dia berhak untuk hidup. Dia berhak untuk menyaksikan anaknya yg baru saja dia lahirkan untuk tumbuh dan besar....


ket.
Laporan berita di Tv swasta sore hari, tentang seorang suami yang mengajukan suntikan mati untuk istrinya, karena penyakitnya yg membuat koma selama 4 bulan dan tidak mempunyai biaya untuk biaya pengobatan. Sementara pemerintah masih, "berpesta" dengan Pimpinan dan Wakil Pimpinan-nya yg baru, tak ada perhatian. Selama ini biaya pengobatan diberikan oleh karena simpatik masyarakat sekitar.

Thanks for reading & sharing Mang Udung Gaya

Previous
« Prev Post

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts